His Hero is Demon

Making Horror A Cheesy Catchphrase Since…Just Now

INAFFF ’10, MONSTERS: AN INTELLECTUAL OVERVIEW

13 Comments

Laporan dari INAFFF’10, tentang film monster dengan monster yg kayanye lupa kalo mereka monster. Dan bertingkah kaya Dipsy ama Tinky Wingky abis mereka nyiksa lo pagi-pagi selama 25 menit.

.

Film monster, keganasan makhluk CGI-gigantus waktu menginvasi peradaban. Ngancurin kota & negara, tank & pesawat, ninggalin jejak pengrusakan & kekacauan dalam proporsi yg cuman bisa ditandingin ama disaster-movie.

Kecuali kalo film itu judulnye emang MONSTERS, maka semua hal di atas sama sekali ngga ada yg terjadi.

Gue pikir hal yg paling ngerugiin dari MONSTERS tuh soalnye die milih buat make judul ‘Monsters’. Waktu orang pergi buat nonton film dengan judul kaya gitu, gue cukup yakin kalo yg die pengen liat di dalemnye yaaaa….monster. Ngelakuin hal-hal yg layaknye dilakuin ama monster, kenape? Soalnye, well, DOH!! Duduk di kursi bioskop yg muter MONSTERS cuman buat ngeliatin drama Shrek selama 2 jam adalah sesuatu yg meminimalisir level antusiasme. Dan kalo ngomongin “antusias”, kayanye semangat nonton gue belon lagi dibunuh segini tragisnye ama sebuah film sejak Night of the Living Dead 3D.  MONSTERS bikinan sutradara Gareth Edwards ini, ngga tau gimane, sanggup ngilangin segala hal menyenangkan dalam tradisi film monster & ngerubahnye jadi drama-petualangan minus elemen ‘excitement’ dari sebuah “petualangan”. Monsternye bukan sekedar ditaro di jok belakang, tapi praktis dimasukin ke koper dalem bagasi, & waktu mereka -setiap setengah jam sekali- dapet screentime, sekali pun ngga ada hal impresif buat diliat. Inkompetensi para monster di MONSTERS untuk berperilaku selayaknye monster ini makin bikin frustrasi soalnye tingkah alamiah spesies spesifik ini (makanin orang, nendangin gedung, ngehamilin makhluk bumi), sebetulnye praktis adalah satu-satunye hal yg bisa nyelametin die dari kungkungan plot “cintaku-di-kampus-biru” yg ngerangkak, & –spoiler alert- itu malahan sama sekali ngga keliatan.

Gambar dari apa yg NGGA AKAN lo temuin di MONSTERS

MONSTERS ternyata opera sabun tentang 2 orang hipster: seorang Katty Perry yg terjebak di Meksiko, ama seorang douche yg dikirim ama bokapnye Katty Perry tadi buat mulangin doski ke Amrik. Pilihan aneh soalnye si douche itu praktis ngga ada gunanye kalo menimbang fakta bahwa die sama sekali ngga bisa bahasa Spanyol & kaga megang duit. Sebaliknye si Katty Perry bergelimang harta ayah & juga fasih bahasa Sanyol, jadi doski tuh cukup kompeten buat bisa pulang sendiri dengan aman. Dan sebenernye sih hampir aje gitu, kalo aje si douche-ngga-berguna tadi kaga nambahin kata-sifat “idiot” dalem resumenye dengan cara ngilangin paspor doi ke seorang perek yg die genjot pas mabok.

Jadi gini, di antara perbatasan Meksiko-AS terdapat sebuah INFECTED ZONE (ditulis dengan caps lock soalnye daerah ini -ceritanye- luar biasa serem), alias: satu area hutan belantara yg udah dijadiin habitat ama makhluk luar angkasa dalem bentuk cumi-cumi raksasa dengan semacem bohlam dalem kepalanye. Seperti kite kemudian dikasih tau ama seorang petugas menyebalkan (kemungkinan dari dinas imigrasi) ada 2 rute buat nembus INFECTED ZONE tadi; rute feri yg aman, ama rute triathlon pikup-perahu-hitchike yg berbahaya. Soalnye Meksiko nampaknye negara dunia ke-3 super-miskin yg belon kenal ama konsep ‘transportasi udara’, douchebag kite beli satu tiket kapal feri buat sang Katty Perry & ngerayainnye dengan mabok-mabokan, maen perek & ngilangin paspor doi besok paginye, jenius! Jadi kini mereka kudu ngambil jalan berbahaya buat nembus INFECTED ZONE tadi, satu yg ngeharusin mereka buat ada dalam jarak dekat ama komunitas cumi-cumi raksasa. Itu pun baru memungkinkan abis Katty Perry menjelma jadi Ke$ha & ngelego cincin tunangan doski buat nyuap petugas pabean, anehnye, idiotik-douchebag ngerasa dirinye perlu ikutan. Mungkin soalnye semua shot Tequila yg die telen ngasih  ilusi kalo dirinye tuh belon cukup nyusahin bagi idup orang laen.

Nah, ini sebenernye bagian paling potensial buat bikin film ini jadi keren.

Cumi-cumi raksasa, atau ‘architeuthis dux’ dalam bahasa dewa, adalah sebuah spesies nyata yg menginspirasi puluhan monster sejak tahun 1800. Kite udah ngeliatnye sebagai kepanjangan tangan dari kemurkaan Zeus buat ngehukum umat manusia.

KRAAAKEEEENN!!!!

Kite juga ngeliatnye dalem karya H.P Lovecraft sebagai Alien-God yg fungsinye adalah jadi personifikasi dari evil, ama makanin orang pas bangun tidur.

CTHUUUULHUUUU!!!

Cumi-cumi juga benci Jepang, ini dikarenakan orang Jepang ngegunain tentakel mereka buat hal-hal yg seekor cumi-cumi sejati bakalan ngerasa terlalu pervert buat lakuin.

HEENTAAAAIIII!!!

Kaya bisa kite simpulin, cumi-cumi raksasa adalah monster yg awesome. Harap dicatet juga kalo satu-satunye predator alami mereka tu ikan paus, yup, lo harus jadi Moby effin’ Dick kalo pengen punya kesempatan buat ngajak duel seekor cumi-cumi raksasa, dari situ aje lo bisa ngeliat kan awesomeness-nye? Jadi mestinye, sebuah area khusus yg keinfeksi ama makhluk-makhluk kaya gini bakal jadi arena penghancuran ideal buat sebuah film monster kan?

Mestinye sih iye. Sayangnye cumi-cumi yg beranak-pinak di zona ini bukan cuman turunan dari spesies-genetik yg cupu doang, tapi juga pemalu buat tampil di kamera. Apa sebenernye yg terjadi di dalem zona infeksi nan mengerikan ini? Well, setelah ngelewatin perjuangan panjang buat tetep bertahan di kursi bioskop, gue pun mengetahui kalo ternyata horror yg terkandung di situ adalah terror non-stop dari orang ngobrol & ngobrol & ngobrol & ngobrol & ngobrol & ngobrol & ngobrol & ngobrol & ngobrol & ngobrol & ngobrol & ngobrol & ngobrol soal idup mereka sampe rasanye kaya lagi ngebaca posting LiveJournal punya sepasang anak emo. Oh, sebenernye ada juga orang lari-lari kalang kabut diliat dari balik frame kaca depan sebuah mobil selama sekitar 3 menit, tapi itu cuman berfungsi sebagai transisi supaya dua jagoan kite bisa punya waktu dua-duaan, abis itu kite dengan ngga rela kembali dilempar ke LiveJournal. Begitu, akhirnye, kite dikasih liat ‘monster’ ini secara utuh (bukan siluet ataupun shot parsial), mereka malah digambarin ngelakuin sesuatu yg demikian cute sampe para pemilik akun Tumblr bakalan ngomong “aaawwwwww” dalam satu unison. Asli, kalo ada poin subtil tertentu dari definisi film ini soal “monster”, hal itu sama sekali ngga gue tangkep.

Tergambar di atas: subtlety?

Tapi, gue juga tau kalo, di luar sana, ada sebagian sineas yg sengaja bikin tontonan cross-genre gini dengan tujuan ngebawa horror dari media-toilet b-movie jorok menuju ke teritori berkelas ‘film-indie’ yg lebih dihormati. Mereka ini sengaja ngalihin spotlight dari hal-hal menjijikan umum kaya gore & ngebiarin hal-hal yg biasanye dilupain kaya “karakter” buat bisa lebih bersinar. Mungkin itu bukan hal buruk sih, tapi jujur aja deh, emang menarik gitu karakter-karakter yg ada di sini? Dialognye pinter engga, lucu pun ngga, relasi antara keduanye keliatan biasa-biasa aje, & gue bisa ngeliat teknik flirt yg lebih bagus di High School Musical. Begitu durasinye lewat dari marka sejam film ini pun mulai keliatan ngebosenin soalnye kuantitas situasi ancamannye bener-bener kaga sebanding ama kuantitas situasi “cieee-cieeee” romantis, yg, ngomong-ngomong, juga ngga pernah lebih dari textbook stereotipikal set-up cowo-miskin ketemu putri-kaya-raya standar ala produksi Disney & semakin lama, gue makin ngga peduli ama apepun yg terjadi soalnye rasanya kaya lagi terjebak dalem sebuah Telenovela, atau chick-flick, atau apepun yg harusnye ngga dijudulin ‘MONSTERS’. Hal itu ngebawa kite ke poin pertama dari artikel ini: mungkin kalo ini judulnye bukan ‘MONSTERS’ tapi ‘Sleepless in Cuddly Squiddy Land’, mungkin gue ngga akan ngerasa segini kecewa.

Sekarang coba kite liat ini secara objektif, ok? Mungkin ini emang guenye aja. Mungkin gue emang pada dasarnye ngga pernah suka ama Meteor Garden, Boys Before Flowers & yg sejenisnye, jadi kurang mampu mengapresiasi apa yg berusaha ditawarin di sini. Cuman, secara objektif, kalo ada satu hal yg gue anggep impresif dari MONSTERS adalah fakta kalo buat film dengan budget 15.000 Dollar, ini sama sekali ngga keliatan kaya film murah & khusus buat satu hal itu, gue harus angkat topi buat Gareth Edwards. Konon, semua efeknye juga ditambahin secara digital pake laptop pribadinye sendiri, berhubung gue nyaksiin langsung dari sudut-pandang-orang-pertama gimane semuanye emang keliatan apik, satu pelajaran pasti yg bisa kite petik dari sini adalah die jelas kaga pake Windows Vista.

Sebagai CV buat kemampuan teknis Gareth Edwards, film ini bisa jadi sesuatu buat dibanggain, tapi diliat dari sudut seorang penonton biasa, ini bakalan stuck pada kategori 60-40: 60% pertamanye bikin lo mikir “will something, anything, happen?”,  & 40% sisanye diisi ama pertanyaan “when is this going to be over?”.  Ada yg berargumen kalo, “dengan $15.000 doang aje MONSTERS udah bisa keliatan kaya gini, bayangin kaya apa kalo dibikinnye pake budget studio gede?”

Ngga tau kenape, gue cukup yakin kalo jawabannye pasti “kaya Titanic bray”.

Aaaaaawwwwww

.

.

Advertisements

13 thoughts on “INAFFF ’10, MONSTERS: AN INTELLECTUAL OVERVIEW

  1. Lol. Saya kasih 5 bintang untuk review ini karena sukses buat saya ngakak. dan… gambar guritanya imut banget. Eh, gambar pertama itu dari film The Host ya?

    Saya setuju kalo menghilangkan paspor adalah tindakan bodoh di film ini. Ditunggu review selanjutnya.

    Like

    • 100! Gambar pertama emang diambil dari The Host, satu dari sedikit hal di Korea yg bisa bikin penduduknye buat ngalihin perhatian dari Starcraft. Sebagai hadiah, silakan buka tab baru, tambahin .com di belakang hello-cthulhu, & silakan nikmatin komik dari si gurita imut.

      Like

  2. Wah, menarik. Beberapa poin saya sangat setuju, beberapa lagi sih engga, hehe. Kalau sempat, silahkan dibaca opini saya tentang MONSTERS disini ya? http://jalangfilm.wordpress.com/2010/11/14/film-review-monsters-2010/#more-1065

    Like

  3. what? ada teknik flirt yang lebih bagus di ‘High School Musical’? woooooow. amazing.

    Like

  4. gua bahkan ketiduran 20 menit pas film ini lagi diputer! (spoiler) tapi mungkin scene dimana monster gurita kita nantinya memadu kasih itu cukup memorable

    Like

  5. gw juga sempat terkantuk, mungkin karena kecapekan trus tayangnya malam…. ditambah alurnya yang memang lambat… gw ngarepinnya bakalan kayak cloverfield ternyata filmnya tentang romance sci-fi yah… hehehe. tapi endingnya bagus sih…dan gw baru nyadar ternyata openingnya itu ending dari semua cerita ini… gitu ya? 😀

    Like

  6. This review is definitely my fave. Fucking hilarious! Pembaca setia HHD. Period.

    Like

  7. endingnyaaaaa hahaha.. bener nih, ngebosenin, cuman pas udah di pom bensin saya mulai bangun lagi tuh, soalnya mengesankan bakal ada kejutan di ending, iya ada sih, tapi kejutan yang amit2 =))

    Like

  8. Menurut salah seorang blogger yang saat ini paling produktif dalam menulis dan punya selera tinggi, kalo gak demen ama MONSTERS, berarti seleranya buruk. Gue asumsiin yang nulis review ini pasti buruk, antara seleranya ape orangnya.

    Like

Spit it Out

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s