His Hero is Demon

Making Horror A Cheesy Catchphrase Since…Just Now

IT’S STARTING! HHD SIAP PRODUKSI HOMAGE BATTLE ROYALE

2 Comments

Kite suka banget ide anak-anak ABG saling bunuh satu sama laen di pulau terpencil dalem kegiatan intra-kurikuler gladiatorial berdarah. Malah, kite suka banget sampe kite bakalan bikin grafik-homage khusus buat ide itu! The late great Kinji Fukasaku RIP, we salute you.

.

Setelah ngelewatin perdebatan sengit yang berkepanjangan, HHD akhirnye mutusin kalo grafik pertama kite adalah homage buat filmnye Kinji Fukasaku: Battle Royale. Desainnye udah jadi & bakalan ditunjukin segera, sementara itu, gue bakalan sedikit bernostalgia soal apa yang mungkin adalah satu-satunye flick-Jepang-tanpa-mutan-di-dalemnye pada daftar favorit gue.

Battle Royale, dirilis pada awal millennium baru, adalah salah satu film terakhir  karya sutradara gaek Kinji Fukasaku, yang, dalam kurun satu dekade bikin film-film macem ‘Black Lizard’, ‘Message From Space’ ama  ‘Battles Without Honour and Humanity’. Dan meskipun banyak orang di luar sana bakalan punya determinasi buat ngasih 1001 argumen guna ngebuktiin kalo judul-judul di atas itu adalah karya-karya sinema-genre klasik, ‘Battle Royale’ adalah karyanye yang paling populer. Kalopun bukan, itu jelas yang paling kontroversial. Lebih kontroversial dari sekuelnye; ‘Battle Royale II’, sebuah film yang sedemikian buruk sampe begitu ngeliat hasil shoot pertamanye, sutradara legendaris ini langsung kena kanker-prostat & meninggal dunia. True story! Ya, gue tau…tragis.

Diadaptasi dari novel Koushon Takami hanya sekitar setaun sebelonnye, film ini jadi infamous berkat ke-eksplisit-annye dalem nunjukin kekreatifan sekitar 3 lusinan anak ABG dalem soal ngebunuh satu sama laen saat secara terpaksa ambil bagian di sebuah program pendidikan absurd pemerintah Jepang masa depan. Saat itu, para pelajar udah dianggep ada di luar kendali, alias mereka pada ngga ngerjain PR & suka bolos sekolah (ngga beda ama pelajar jaman sekarang ataupun jaman gue dulu…tapi ini ceritanye di masa depan). Jadi, dalem apa yang keliatan kaya sebuah usaha buat nyiptain Rambo, para pejabat pendidikan sana bikin sebuah program intrakulikuler: yup, itulah Battle Royale. Di mane satu kelas SMP di sebuah sekolah didispinin dengan dipilih secara acak, terus semua muridnye dikucilin pada satu pulau terpencil guna bertempur sampe cuman tinggal ada 1 yang nyisa. Kira-kira semacem acara Survivor lah, tapi pake senjata beneran.

Tentunye ide buat ngeliat bocah-bocah berseragam SMP lari-lari sambil bunuh-bunuhan adalah sesuatu yang, di kebanyakan negara laen, cuman bakalan nongol di  Youtube dengan tulisan “this video has been removed due to term violation” doang, hey tapi ini kan Jepang!

Sebuah negara di mane gadis-gadis remaja jalan-jalan nenteng BB sambil keliatan kaya gini:

Ini bukan photoshop

Dan acara-acara musiknye diisi ama band-band pop yang keliatan kaya gini:

Ini bukan cast Final Fantasy terbaru

Sementara sopir-sopir truk ngangkut kargo antar kota pake kendaraan kaya gini:

Ini bukan pesta disko Transformers

Jadi lo pasti mikir buat naro segerombolan remaja ceria, penuh senyum innocent dengan kecintaan sepenuh hati ama lagu-lagu Larc-en-Ciel dalem situasi kaya gini:

Yeah, right

Buat orang Jepang itu bakalan cuman dianggep film action biasa kan?

Semua tau kalo sinema-Nippon itu emang -secara tradisional- violent, tapi bahkan di situ, tempat Tetsuo Ishii bikin trilogi dari berbagai variasi metode eksekusi mati & pakaian kinky itu dijadiin seragam resmi anak sekolah, ‘Battle Royale’ ini pun menuai kritik gara-gara dianggep “kelewatan”. Dari negara tempat asalnye praktek-praktek fetish paling ajaib yang bisa lo liat di jagad web gini, sapa yang nyangka kalo sebuah kata kaya “kelewatan” itu bisa eksis? Jujur aje, scene-per-scene, ngga ada satupun “adegan kekerasan” film ini yang belon pernah lo liat di film-film kult Jepang laennye, Battle Royale emang brutal –dalem bentuk yang Charles Bronsonesque- tapi kalo diliat dari sejarah panjang kekerasan-seluloid sinema-Nippon die ngga bisa dibilang fenomenal juga. Fakta kalo semuanye dilakuin ama anak ABG juga ngga bisa dibilang aneh mengingat kalo nunjukin anak-anak sekolah mengangkat senjata mematikan tertentu adalah hal yang umum dalem kultur pop mereka, tapi kontroversi film ini bukan terletak pada tindak kekerasan yang dilakuin ama anak-anak, tapi pada anak-anak ngelakuin tindak kekerasan terhadap satu-sama-lain, yang sebenernye juga aneh, soalnye mayoritas game berantem Capcom keliatan kaya 2 anak kelas 3 SMA saling baku hantam dengan combo-combo ajaib.

Mereka yang terjebak dalem mood kelam dari premis film ini emang cenderung nganggep back-to-back kill-scene yang terjadi non-stop berikutnye sebagai satu hal yang menggelisahkan. Contoh degradasi generasi muda, keruntuhan masyarakat Shogun modern. Secara pribadi, gue selalu ngeliat dasar cerita film ini sebagai sesuatu yang absurd & ngga masuk akal, lagian, itu kan emang cuman berfungsi jadi set-up buat badai sekuen action-nye doang, ini emang kaga ngejual apapun selaen action, yang -kalo lo liat ceritanye pake logika- ngga lebih realistis dari satu episode Sailor Moon. Buat gue, semua pertumpahan darah yang ada di sini disatuin pun masih ngga keliatan semenakutkan gaya fashion para Harajuku-girls. Ngomongin action, mereka yang suka filmnye dipenuhin ama mindless-violence bakalan mengenang adegan-adegan dalem film ini dengan senyum meranum. Kinji Fukasaku adalah seorang maestro dari seni “violence for violence’s sake” & die ngeluarin semua bakat artistiknye buat ngelukis sekuen laga ama kill-scene fantastis pake palette yang berlumuran tumpahan darah. Gue ama yang laen di HHD ngga tertarik ama kontroversi, kite juga ngga suka sensasi, tapi kite emang menikmati tontonan kite buat dipenuhin ama glorious bloodshed. Battle Royale ngehidangin bloodshed & violence dengan kelezatan oriental, ngeksekusi sebuah twist dari tema klasik genre horror dengan hasil memuaskan, secara otomatis naro namanye dalem sejarah sebagai salah satu judul yang bakalan dikenang orang dari masa ke masa.

Semuanye sebelon Gogo Yubari jadi bodyguardnye O-Ren Ishii & Hit-Girl mulai ngebunuhin anggota geng mafia.

.

Note: sejak feedback yang diterima film ini, asosiasi industri hiburan Jepang ngadain sidang istimewa buat ngebahas kecenderungan kitsch perfilmnya. Di mane mereka, secara aklamasi, mutusin buat meningkatkan kualitas produksinye ke arah yang lebih berkelas. Apa yang kemudian disebut sebagai era baru kesenian avant-garde Jepang ini pun menginspirasi dunia lewat estetika karya-karya artisitik post-modern model ‘Tokyo Gore Police’, ‘Vampire Girl vs Frankenstein Girl’, ‘Attack Girls’ Swim Team vs The Undead’, ‘Big Tits Zombie’ ama video-game ‘OneeChanbarra: Bikini Samurai Squad’. Yup, Japanese… they truly are an inspiration for us here at HHD.

.

.

Advertisements

2 thoughts on “IT’S STARTING! HHD SIAP PRODUKSI HOMAGE BATTLE ROYALE

  1. shogo ishii atau tetsuo ishii?

    Like

Spit it Out

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s